Indonesia Akan Melewati Nilai Pembayaran Kartu US $ 57 miliar pada tahun 2023

Indonesia diperkirakan akan membuat kemajuan bertahap untuk mengurangi ketergantungan uang tunai, dengan nilai pembayaran kartu ditetapkan meningkat dari US $ 44,5 miliar pada 2020 menjadi $ 57,1 miliar pada 2023, menurut laporan terbaru GlobalData, data terkemuka dan perusahaan analitik.

Laporan GlobalData, ‘Kartu & Pembayaran Indonesia: Peluang dan Risiko hingga 2023’, yang dirilis pada Senin (27/01), mengungkapkan bahwa pertumbuhan serupa dapat dilihat dalam volume pembayaran kartu juga, dari 1,0 miliar pada 2019 menjadi 1,4 miliar pada 2023 .

Nilai transaksi kartu Indonesia diperkirakan akan melihat pertumbuhan tahunan gabungan 7,1 persen dari 2020 hingga 2023, dengan pertumbuhan yang dipicu oleh semakin tingginya penggunaan kartu debit. Bahkan, pengeluaran kartu debit kemungkinan akan melampaui kartu kredit pada tahun 2020, dan pada akhirnya akan membuat setengah dari semua transaksi kartu berdasarkan nilai, kata laporan itu.

Pimpinan perbankan dan analis pembayaran mencatat bahwa pertumbuhan akhir-akhir ini didukung oleh inisiatif pemerintah seperti batasan transaksi tunai dan akses keuangan di daerah pedesaan. Sebagai contoh, Indonesia telah meluncurkan gateway pembayaran nasional untuk ekosistem yang dapat dioperasikan secara domestik dan sedang dalam proses memindahkan semua kartu ATM dan debit ke standar chip EMV dengan PIN enam digit wajib, untuk meningkatkan langkah-langkah keamanan.

Kami menyimpulkan peningkatan infrastruktur pembayaran, penurunan biaya penerimaan kartu, peningkatan keamanan pembayaran dan kenyamanan dengan adopsi EMV dan teknologi tanpa kontak, dan pertumbuhan pasar e-commerce semua diantisipasi untuk mendukung pertumbuhan pasar kartu pembayaran Indonesia di masa mendatang.

Rencana Peluncuran Bank Digital

Mengutip rencana peluncuran bank digital oleh DBS Bank Singapura dan United Overseas Bank di pasar Indonesia, GlobalData menambahkan bahwa “kemunculan bank seluler saja di Indonesia kemungkinan akan semakin mempercepat pergeseran menuju pembayaran elektronik”.

“Inisiatif pemerintah, termasuk pengenalan batas transaksi tunai, peluncuran perbankan tanpa cabang, kampanye kesadaran pembayaran elektronik dan koresponden perbankan lisensi untuk menyediakan akses keuangan di daerah pedesaan semua telah mendukung pertumbuhan pasar kartu pembayaran di Indonesia,”

Untuk meningkatkan keamanan sistem pembayaran negara dan meningkatkan penggunaan kartu pembayaran, bank sentral negara tersebut, Bank Indonesia, mengamanatkan bahwa semua ATM dan kartu debit harus dimigrasikan ke standar EMV dengan PIN enam digit pada tanggal 31 Desember 2021. Bank sentral memberlakukan standar kode QR yang disebut QRIS (Indonesian Standard QR Code), yang berarti bahwa semua penyedia pembayaran seluler harus mengganti kode QR mereka dengan QRIS untuk transaksi yang lebih mudah.

Wacana tentang adopsi QRIS pertama kali muncul pada bulan April 2020, memberikan waktu bagi penyedia layanan pembayaran seluler untuk menyesuaikan dengan ketentuan ini. Standarisasi kode QR menyediakan sistem pembayaran terintegrasi yang efisien, murah, dan aman.

Selain itu, dapat meningkatkan interkonektivitas dalam sistem pembayaran sehingga dompet elektronik dari penyedia yang berbeda dapat digunakan dalam satu sistem pemindaian QR. Misalnya, pengguna GoPay dapat melakukan transaksi pada ekosistem LinkAja dan sebaliknya.

Kembali pada Agustus 2019, BI menetapkan tingkat diskonto pedagang (MDR) 0,7 persen untuk pedagang untuk transaksi kode QR “on us” dan “off us” reguler. “Pada kami” mengacu pada transaksi di mana pihak pengakuisisi dan penerbit kartu adalah entitas yang sama, sedangkan “dari kami” berarti bahwa pihak pengakuisisi dan penerbit kartu adalah entitas yang berbeda. Yang memang cenderung hal ini sendiri akan menjadikan kalian menjadi lebih mudah dalam berperan sebagai pemain judi casino online terbaik dan terpercaya tersebut.

Untuk transaksi pedagang khususnya di sektor pendidikan, biayanya 0,6 persen, dan hanya akan membebankan biaya 0,4 persen untuk transaksi di pompa bensin. Sementara itu, transaksi kode QR untuk donasi atau bantuan sosial tidak akan dikenakan biaya apa pun. Biaya ini sebenarnya lebih murah daripada transaksi yang menggunakan kartu debit pada mesin pencatat data elektronik. Transaksi “On us” menggunakan kartu debit dikenakan biaya MDR 1 persen. Namun, transaksi “off us” dengan kartu debit hanya dikenakan biaya 0,15 persen.

Penyedia e-wallet umumnya tidak melihat tarif saat ini sebagai beban untuk bisnis mereka atau untuk mitra dagang. Baik LinkAja dan GoPay mengatakan bahwa mereka akan selalu mematuhi peraturan BI dan bahwa standardisasi ini akan berdampak positif karena menciptakan persaingan yang sehat di antara para pemain industri.